Monday, October 5, 2015

LOKO CAFE

Hello world!

Seinget saya dulu niat awal nulis karena pengen sharing. Saya yang ga punya bakat nulis sama sekali ingin sekali berbagi info tentang sesuatu yang saya tau karena saya pun merasa banyak sekali mendapatkan kemudahan dari internet termasuk blog orang-orang yang saya baca. Ealah makin ke sini kok ya makin males :(
BW sih masih jalan terus, tapi tiap mau nulis tentang sesuatu trus bingung mulai dari mana, akhirnya batal. Tapi buat yang satu ini kayanya bener-bener perlu dapet satu (atau lebih?) posting-an sendiri deh. Mau nulis tentang kafe nya KAI tapi mukadimah nya panjang dikit gpp lah ya, masih berkaitan kok :)

Jadi, sudah setahun lebih ini saya adalah pelanggan setia KAI. Hampir setiap Jumat malem saya harus pulang ke Madiun, tempat orang tua saya dan tempat di mana Cha sementara ini tinggal. Senin paginya saya sudah harus balik ke Surabaya buat kerja lagi tentunya. Tapi tidak setiap minggu saya beruntung juga sih, kadang terpaksa harus naik bis karena kehabisan tiket. Kenapa saya bilang beruntung? Sudah tau belum kalo KAI sekarang jauhhh lebih bagus dibanding dulu, baik secara fasilitas dan pelayanan. Dulu, saya agak anti naik kereta, karena armada angkutan ini (di Indonesia) terkenal lambat, lelet, ga nyaman dll (pokoknya ga enak banget lah). Pernah ya, dulu saya harus terlantar di satu stasiun 3jam lebih karena jadwal kereta bentrok dan harus saling tunggu satu sama lain biar ga tabrakan. Jangankan ganti rugi, stasiun yang layak buat tempat nunggu aja ga ada waktu itu, parah banget lah pokoknya. Tapi sejak Pak Ignasius Jonan jadi direktur utama KAI, sejak itulah BUMN yang ini mengalami kemajuan besar-besar an. 

Stasiun yang dulu dekil dan kotor sekarang bersih, bebas rokok (kereta ekonomi pun sekarang bebas rokok), ga ada pedagang asongan, semua dapet tempat duduk (dulu untuk kelas ekonomi, penumpang bisa berjubel-jubel berdiri), toilet bersih (bahkan di stasiun kecil seperti Wonokromo toiletnya sudah sekelas di mall, toilet kering, WC duduk+wastafel di luar). Ga kebayang deh bisa jadi seperti ini. Dalam hal pelayanan pun berubahnya luar biasa, kereta jadi sangat jarang telat, pegawainya muda-muda, ramah, sigap, dan online ticket-ing jalan. Ya emang sih harga tiket jadi naik signifikan, tapi dengan perbaikan yang begitu besar, saya rasa seimbang lah. Terbukti kenaikan pendapatan KAI juga naik luar biasa. 

Nah, salah satu terobosan lain KAI adalah membuka kafe di beberapa stasiun (sayangnya baru ada di stasiun Tugu Yogyakarta, Gubeng Surabaya dan Tawang Semarang). Yang pernah naik kereta pasti tau kalo makanan di KA tuh sudahlah secara rasa biasa banget, dan ga worth juga secara harga. Nasi goreng hambar, mie kuah gendut-gendut karena kelamaan dimasak, nasi rames/campur yang rasanya standard banget, dll. 

Yang kaya gini dihargai 25rb di restorasinya KAI, ya mungkin masih normal, tapi kalo tau rasanya mending beli nasgor duk-duk 10rb an deh :)
Awalnya sih saya ga ngeh juga ada kafe baru dibuka, sampe bulan lalu ga sengaja saya baca di blog seseorang trus mikir, "kok saya ga pernah liat? padahal hampir tiap minggu saya wara wiri di Gubeng." Setelah itu, trus bertekad mau nyoba karena review nya bagus. Eh, ternyata bener lho, tempatnya enak, rasa juga ga kalah sama restoran, dan yang terpenting harganya reasonable banget. Daripada kepanjangan, mending saya share beberapa foto aja lah ya :)

Interiornya kekinian banget kan? :)


Menunya mengingatkan saya sama koran di perpustakaan kampus dulu
Saya ga begitu suka sama kikil, tapi Lontong Gokil ini parah enaknya, pantesan ini jadi salah satu menu andalan *slurrp*

Fettucine Alfredo, enak juga

Tongseng bebek, kata pak suami juga enak
Menunya banyak dan variatif, tapi baru itu yang saya (dan pak suami) coba. Insha Allah saya akan coba yang lain kalo ke sana lagi. Kalo ada yang kebetulan mampir ke 3 stasiun yang saya sebutkan di atas, recomended banget deh mampir di kafe ini. Jangan kuatir, meski tampilan dan rasa ga kalah sama resto, tapi harga OK banget, ga percaya? Nih saya kasi daftar menu+harganya :)








PS: Saya sama sekali ga dibayar sama KAI buat posting beginian, biarpun kalo dikasi tiket gratis mau banget sih :)





9 comments:

  1. Gw suka kikil. Jd pengen lontong kikil nya hehehe.

    Gw pas kecil beberapa kali naik Ka sby jkt. Dulu kok berasa nya steak nya lumayan enak ya hahahaa

    ReplyDelete
  2. Gw suka kikil. Jd pengen lontong kikil nya hehehe.

    Gw pas kecil beberapa kali naik Ka sby jkt. Dulu kok berasa nya steak nya lumayan enak ya hahahaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku belum pernah nyoba steak nya sih Ko, sudah kadung kapok sama menu yang lain soalnya hehe..

      Delete
  3. ahhhh Memooo.... jadi pengen soto kikiiillllll....... hihihih
    murce2 ya harganya...kalo ada resto murce trus rasanya endang bambang...itu kayak kita udah nemuin harta karun yaaa Mo... hihihi :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lontong kikil itu Des :)
      Dan iya banget, pas liat harganya sampe ga mikir menu sarapan pun milih makan berat.

      Delete
  4. eidyaaaan itu lontong kikil seakan memanggil namaku, hahaha. kangen masakan Suroboyo rek!! btw ini LOKO Cafe digarap secara serius yo. interior'e uapik. daftar menu'e ae dibikin gaul dan modern. kapan2 lah makan lontong kikil ndek sini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. KAI emang edan perbaikannya Tyk, aku juga ber wow-wow pas pertama liat kafe ini, apalagi liat harga+rasanya :D

      Delete
  5. Aku ga suka blass sm kikil, rasanya aneh mnurut aku hahahhaaha *payah*

    Bagus yah cafe nya, coba ada yg model begini di stasiun sini, udah mampir deh aku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga ga begitu suka lho Ye, soalnya biasanya +kuah kentel gitu kan? trus aku juga ga doyan lontong aslinya. Tapi pas nyoba ini, lho..kok enak? hahaha

      Delete